Jumaat, 17 April 2009

Mari kenali golongan penyokong Umno

Ustaz Idris Ahmad


Pilihanraya kecil Bukit Gantang , Bukit Selambau dan Batang Ai pada 7hb April 2009 telah berlalu. Keputusannya Pakatan Rakyat menang di dua bukit, tewas di Batang Ai. Rumusan bolehlah dibuat, saki baki mereka yang menyokong Umno di negara kita ialah;
1.Orang yang bodoh
2. Mereka yang berada di pendalaman yang tidak dapat ekses maklumat selain daripada TV dan akhbar perdana
3.Ustaz pengampu dan mata duitan (ustaz dollar and sen)
4.Peniaga yang ada kepentingan kontrak kerajaan
5.Orang miskin yang jahil
6.Orang yang tidak hadir ke kuliah agama
7.Orang yang keras hati dan buta hati
8.Nasionalis Melayu totok
9.Kaki pengampu
10.Orang yang suka budaya rasuah politik.
11.Orang yang tidak berminat ke surau dan masjid
12.Orang yang berjiwa hamba (jiwa kerdil)
13.Orang yang merasa sudah berada di zon selesa.
14.Orang yang longgar pegangan agama
15.Orang yang suka mendedahkan aurat.
16. Orang yang jauhkan diri dengan ulama’ yang muttaqin.
17.Orang yang suka kepada program munkar.
18. Orang yang memisahkan diri dengan kehidupan akhirat.
"Hanya orang-orang yang berakal sahaja yang dapat melihat keburukkan Umno , sedangkan orang-orang yang buta hati dan mati akalnya masih setia untuk berjuang untuk pemimpin Umno yang tamak dan rakus" !

1 ulasan:

Bukit Teluk Sera berkata...

penyokong UMNO dan penyokong PAS dari kaum melayu - adalah juga beragama islam pada kad pengenalan. rupa sama, bangsa sama, agama sama - bezanya hanya ideologi. satu agak menghala keuntungan dunia yang sedikit dan satu lagi menghala keuntungan akhirat yang tanpa batas.

ideologi itu yang membezakan cara hidup masing-masing. sedangkan agama islam itu sendiri adalah cara hidup sebenar. maka berpecahlah dua golongan yang berbeza fahaman, penghayatan dan amalan agama islam..

semoga semua kembali bersatu di bawah panji islam berpandu Al-Qur'an dan Sunnah.

tiada lebih baik melainkan mengasihi saudara kita seperti mengasihi diri sendiri. tiada lebih baik mendoakan kebaikan untuk saudara kita seperti mendoakan diri sendiri.

Nabi berdakwah pada orang kafir dengan hikmah, bijaksana dan akhlak mulia. sedang kita bimbang kita mencemari sunnah itu terhadap saudara seagama sendiri - dengan kaedah cerca, maki dan kutuk untuk bahan ketawa yang sebentar cuma. sedang Allah berkuasa mengampuni siapa yang dikehendaki-Nya dan mengadzab pula siapa yang dikehendaki-Nya.

wassalam.